Sunday , May 31 2020
Home / News / Info / Mungkinkah Resesi Ekonomi Lebih Mematikan Daripada COVID-19 itu Sendiri?
Resesi Ekonomi

Mungkinkah Resesi Ekonomi Lebih Mematikan Daripada COVID-19 itu Sendiri?

Seberapa mematikan resesi ekonomi yang diinduksi coronavirus? Satu studi baru-baru ini menunjukkan perlambatan ekonomi yang mengamuk di dunia saat ini mungkin dapat membunuh lebih banyak orang daripada virus itu sendiri. Tetapi beberapa ekonom mengatakan penurunan ini sebenarnya dapat meningkatkan harapan hidup secara keseluruhan. Pada akhirnya, bagaimana pengaruhnya terhadap Anda bisa mengarah pada peran yang Anda mainkan dalam ekonomi global.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump telah memanfaatkan kemungkinan resesi untuk berdebat bahwa ekonomi AS harus dibuka kembali sesegera mungkin.

Source: economy.okezone.com

COVID-19 sejauh ini telah merenggut lebih dari 100 ribu jiwa di seluruh dunia, menurut Universitas Johns Hopkins.

Beberapa ekonom percaya bahwa angka tersebut dapat meningkat secara signifikan jika Anda memperhitungkan kejatuhan finansial dari tindakan pencegahan virus yang telah mematikan seluruh sektor ekonomi dan membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan.

Source: wikipedia.com

Menurut Philip Thomas, seorang profesor manajemen risiko di Universitas Bristol, pandemi coronavirus akan sangat mengganggu bisnis selama setidaknya satu tahun, yang menyebabkan penurunan output ekonomi 6,4 persen per orang di Inggris. Dalam skenario seperti itu, lebih sedikit orang di Inggris yang akan dipekerjakan, dan para pekerja umumnya akan membawa pulang gaji yang lebih kecil. Penelitiannya yang baru-baru ini diterbitkan menyimpulkan bahwa penurunan seperti itu akan menyebabkan lebih banyak kematian daripada pandemi itu sendiri.

“Kebetulan Inggris mengalami penurunan yang sama, yaitu 6 persen dalam PDB per kepala, antara 2007 dan 2009 dalam kehancuran finansial,” kata Thomas kepada Al Jazeera. “Situasi ini menyebabkan terhambatnya pertumbuhan harapan hidup, memotong setidaknya angka tiga bulan dari rata-rata harapan hidup.”

Source: thestar.com

Dia beralasan ketika kekayaan suatu negara menurun, warga negara terpapar risiko kesehatan yang lebih besar.

“Orang-orang di negara-negara kaya cenderung hidup lebih lama daripada orang-orang di negara-negara miskin karena mereka mampu mencurahkan lebih banyak sumber daya untuk langkah-langkah kesehatan dan keselamatan, yang akan berkisar dari penyediaan air bersih dan selokan, hingga membayar praktik kerja yang lebih aman di industri, ke penyediaan layanan medis tingkat tinggi, “kata Thomas.

Source: reviewjournal.com

Tetapi Thomas memiliki kritiknya. Dan sementara mereka mungkin setuju bahwa penurunan ekonomi mempengaruhi hasil kesehatan, peneliti lain telah membantah berapa banyak orang yang akan terpengaruh oleh resesi ekonomi yang disebabkan oleh virus korona.

Apakah resesi baik untuk kesehatan Anda?

Clemens Noelke adalah seorang ilmuwan penelitian di Brandeis University, yang pekerjaannya meneliti hubungan antara resesi dan kematian di antara orang dewasa AS yang lebih tua.

Resesi Ekonomi

Baca juga: Ikuti Cara Jual Beli Tanah Berikut Agar Cepat Laku

“Sulit untuk memperkirakan berdasarkan data masa lalu. Sepertinya kita sedang menuju ke resesi yang parah, setelah satu dekade ekspansi ekonomi di AS,” kata Noelke kepada Al Jazeera. “Namun, setahu saya, kami tidak memiliki bukti tentang dampak resesi yang diapit oleh pandemi global. Berdasarkan penelitian yang kami lakukan pada resesi sebelumnya, kami seharusnya, pada kenyataannya, mengharapkan angka kematian menurun karena penurunan ekonomi.”

Argumen bahwa resesi ekonomi dapat menyebabkan orang hidup lebih lama mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, tetapi Noelke menjelaskan bahwa penurunan ekonomi terkadang dapat memiliki efek kesehatan yang bermanfaat.

Source: minnesotamonthly.com

“Selama resesi, hal-hal ini menurun: penurunan polusi, jam kerja, kematian lalu lintas, dan kematian akibat penurunan penyakit kardiovaskular. Selain itu orang-orang memiliki lebih banyak waktu untuk diri mereka sendiri dan orang lain,” kata Noelke. “Jadi, secara paradoks, mungkin, sebagian besar penduduk mengalami peningkatan kesehatan.” Banyak data mendukung kesimpulan tersebut. Penelitian telah menunjukkan bahwa antara tahun 1960 dan 2010, angka kematian di AS dan Inggris menurun 0,5 persen untuk setiap kenaikan 1 persen dalam pengangguran.

Source: millo.co

Siapa yang meninggal bisa bergantung pada peran ekonomi

Namun, itu untuk populasi umum. Bagi mereka yang benar-benar kehilangan pekerjaan dalam krisis ekonomi yang parah, dan bagi mereka yang bekerja di industri yang terkena dampaknya, kematian telah terbukti meningkat.

“Penting untuk dicatat bahwa dampak ini sangat tidak merata di seluruh populasi,” kata Noelke. “Banyak orang kehilangan pekerjaan, tabungan, dan aset mereka, dan mungkin tidak dapat pulih dari itu. Ini adalah salah satu faktor yang berkontribusi pada kenaikan tingkat bunuh diri yang terjadi selama resesi, bahkan ketika kematian dari penyebab lain menurun.”

Source: registercitizen.com

Pemerintah di banyak negara, termasuk AS dan Inggris, telah bekerja untuk meningkatkan pembayaran pengangguran, dan membantu perusahaan membayar karyawan, dalam upaya untuk melunakkan pukulan dari resesi yang disebabkan oleh virus.

Penelitian Noelke sendiri menunjukkan bahwa pekerja yang lebih tua lebih mungkin meninggal setelah kehilangan pekerjaan, terutama jika mereka kehilangan pekerjaan tersebut selama resesi ekonomi. Hilangnya pekerjaan dapat menyebabkan stres berkepanjangan, yang meningkatkan risiko masalah kesehatan mental dan penyalahgunaan opioid.

Source: Al Jazeera

Baca juga: Begini Panduan Mengurus Akta Jual Beli Rumah

About Devi Yulia

My life revolves around reading books, writing stories, watching series and movies, and listening to music.

Check Also

The Lavande Residences

Review Apartemen: The Lavande Residences di Jakarta Selatan

The Lavande Residences¬†merupakan proyek gabungan Agung Podomoro Land dengan Synthesis Development yang memiliki visi untuk …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *