Thursday , April 19 2018
Home / Guide / Ini Dia Solusi Baru Milenial Mencicil DP Rumah

Ini Dia Solusi Baru Milenial Mencicil DP Rumah

Harga properti yang semakin hari semakin melambung tinggi dan tidak dibarengi dengan kenaikan penghasilan membuat kaum milenial semakin cemas tidak dapat membeli hunian di Jakarta. Diprediksi, kenaikan harga rumah dalam lima tahun ke depan sekitar 150%, sementara kenaikan pendapatan hanya 60% dalam periode sama.

Bahkan, riset dari Karir.com menunjukkan bahwa beberapa tahun belakangan ini hanya 17% kaum milenials yang mampu membeli rumah second seharga Rp 300 juta di Jakarta. Diketahui, hampir tidak mungkin bagi 83% generasi milenials dengan penghasilan di bawah Rp 7,5juta per bulan mampu memiliki rumah di Jakarta, bahkan di masa depan sekalipun.

Salah satu solusi termudah bagi kaum milenial adalah dengan menggunakan fasilitas KPR (Kredit Pemilikan Rumah). Tapi milenials harus menyiapkan DP terlebih dahulu dan walaupun DP sudah diturunkan menjadi 15% dari harga rumah pertama, ini tetap menjadi kendala bagi generasi milenial.

Tapi, sekarang ini ada metode cicilan baru yang bisa membantu meringakan beban generasi milenial dalam mencicil rumah. Milenial bisa mencari lender (pemberi pinjaman) yang bisa membiayai kebutuhan cicilan uang muka rumah melalui layanan pinjam meminjam dengan basis teknologi (peer-to-peer lending atau 2p lending).

Metode ini membantu generasi milenial dengan skema cicilan DP hingga 24-36 kali. Dengan program ini, harga rumah yang awalnya susah dijangkau, karena milenial bisa lebih ringan dalam mencicil DP tanpa memerlukan simpanan kas yang banyak di bank. Selain itu, harga rumah di masa depan juga bisa dikunci saat ini dengan adanya skema tersebut.

Prinsip dari konsep peer-to-peer lending adalah mempertemukan peminjam dan pemberi pinjaman dengan menggunakan platform online berupa situs. Keamanan dana yang dipinjamkan juga terjamin dimana terdapat sistem pemantauan yang sistematis. Keuntungan bagi para investor (peminjam uang) adalah bahwa p2p lebih menguntungkan dibandingkan bunga deposito dan tingkat resikonya rendah.

Dalam sistem ini, biasanya properti yang dibeli akan menjadi jaminan bagi pemberi pinjaman, disertai dengan surat garansi dari pengembang rekanan. Calon pembeli rumah yang ingin mengajukan pinjaman akan dicek kredibilitasnya dengan cara verifikasi dan credit scoring serta BI checking. 

Cicilan DP yang ditawarkan mulai dari 24 hingga 36 bulan.  Jika pengajuan disetujui, maka peminjam akan langsung mendapatkan dana untuk membayar uang muka ke pihak pengembang properti. Bagaimana, tertarik untuk mencoba pinjaman melalui p2p ini? Tunggu artikel kami selanjutnya tentang tips menggunakan fasilitas p2p bagi yang ingin mencoba.

Baca juga: Pengeluaran Yang Harus Dipangkas Jika Kaum Milenial Ingin Memiliki Apartemen

Sumber: Daily Social, Majalah Properti.

About Fely Tan

i paint with words

Check Also

Tren Desain Rumah Yang Disukai Kaum Milenial

Sekarang ini generasi milenial adalah generasi yang paling menentukan tren-tren di dunia, termasuk tren desain …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *